Blog

CARA MENGATASI SUNBURN (Scottish guy got sunburn for the first time in Indonesia & how to treat it).

Haloo!! post pertama saya kali ini mengenai sunburn.

Ceritanya, waktu itu saya dan tunangan berencana untuk pergi berenang di deket hotel di Semarang.. sekitar 2 jam-an kami berenang, main lempar-tangkap hairpin juga. Hari itu ga ada matahari, agak mendung… tunangan saya ngotot ga mau pake sunblock dengan alasan ‘cuaca mendung’. ya udah..

sehabis renang, badan & wajah nya udah mulai berubah pink. tapi dia sih ga ngrasain masalah apa-apa.. seperti orang-orang biasanya, habis renang, kita mandi.. terus lanjut nonton serial TV bareng, Sherlock BBC yang terbaru. 😀 lhah waktu nonton itu, saya ketiduran. Pas bangun tidur, dia mulai ngeluh gatal-gatal & panas di sekujur badannya. saya kompres pakai air dingin dan handuk. Malamnya, dia kurang bisa tidur nyenyak karena sensasi ‘terbakar’ di badannya. Keluarga bilang ‘udah, panggilin dokter aja..’ tapi dia ga mau.

Hari ke 2

Saya masih tetap dengan kompres air dingin dan handuk, sambil saya oles gel dari aloe vera & chamomile ini.. 16924303_10210059950434202_1839117823_n

pro: sangat membantu membuatnya nyaman, karena gel nya dingin. sejuk di kulit.

con: lengket, nempel di bantal saat dia berbaring.

Pada hari ke 2 itu, sudah mulai timbul benjolan kecil-kecil berisi nanah (blisters) di sepanjang punggung & pundaknya. saya ga berani ngasih gel di daerah blisters karena mungkin bisa memperparah.

Hari ke 3 – 6

Dia ga bisa tidur karena blisters –nya sangat perih, tangannya pun tak bisa digerakkan. habis tanya-tanya teman orang asing yang pernah kena sunburn, mereka menyarankan apple cider vinegar (ACV). Jadi mulai hari ke 3 sampe sekitar hari ke 5 saya pakai ACV yang saya beli dari carrefour / hypermart. Caranya: campur 1 tutup botol ACV dengan air dingin (diluted). Lalu, rendam handuk / tisu dan oleskan ke kulit.

16934225_10210060070077193_1821729461_n

pro: proses penyembuhannya cepat, kulit mulai berubah ke warna asal. Bisa diusapkan ke blisters, agak perih karena ACV sebagai antiseptik & mengeringkan blisters. Ga lengket juga.

con: baunya menyengat (ya karena cuka sih..)

Selain itu, saya memberinya minyak kunyit (turmeric oil) , BUT… dia merasa tidak nyaman karena turmeric oil menyebabkan sensasi terbakar, katanya..

ALTERNATIF SELAIN APPLE CIDER VINEGAR*

Selain ACV, saya juga memberinya krim untuk ruam popok (diaper cream).

16933327_10210059951474228_453365902_n

pro: mirip seperti ACV, kulit berubah ke warna asal. tidak lengket dan bau nya tidak menyengat. sejuk di kulit karena mengandung zinc oxide. selain itu, zinc oxide juga berperan sebagai tabir surya.

con: krimnya sulit sekali diratakan (keset banget).

Mulai hari ke 5 kulitnya sudah mulai mengelupas. sekitar 2 hari saat proses pengelupasan, rasanya gatal luar biasa katanya.. tapi saya peringatkan untuk jangan digaruk, karena menyebabkan iritasi. Naaah, saat gatal di kulit itulah, krim diaper sangat berguna.

Blisters di pundak & punggungnya sudah mulai pecah, siap-siap tisu atau kain untuk menyeka nya yaa… Katanya sih, rasanya perih banget waktu pecah.. jadi waktu itu saya ngacir ke apotek beli IBUPROFEN untuk penghilang rasa sakitnya.

setelah blisters kering, dan kulit mulai mengelupas, pengobatan bisa dihentikan. kamar hotel pun penuh dengan kulit kering.. hiiiiii *kayak ular aja, bisa ganti kulit*

GA LAGI-LAGI DEH KENA SUNBURN, KATANYA.. SEJAK ITU, DIA RAJIN BANGET PAKE SUN LOTION 😀

Advertisements